Selamat Datang... Ahlan wasahlan...

Friday, November 25, 2011

~ Promo HIMPUN ~

Video lama. Lambat update...

1st time berucap di 'Speaker Corner UTM'. Selepas solat Jumaat.

Lama tak tengok balik video ni. Bila bukak je semula, Masya-Allah.... Ada jugak komen-komen negatif dalam video promo HIMPUN ni...

Anyway, itu tidak mematahkan semangat saya untuk terus menyokong program-program yang membentuk umat beragenda ni. Kalau ada yang tak tahu pasal HIMPUN tu apa, saksikan...

Layan ~

Warkah Buat Camar Terluka

Assalamualaikum wbt...

Alhamdulillah... Alhamdulillah... Alhamdulillah...
Hari ni hari Jumaat... Penghulu segala hari...

Perkongsian pada Jumaat kali ni berkisar mengenai 'Camar Terluka'. Yang saya nak maksudkan dengan 'camar' tersebut ialah para du'at (jamak kepada daie).

Gambar Hiasan


Tugas para daie bukanlah suatu tugas yang mudah. Membentuk seorang individu Muslim yang cinta dan kasih pada Allah dan Rasulnya serta prihatin terhadap Islam dan Umat Islam yang lain memerlukan pengorbanan yang tidak ternilai harganya.

Seorang daie itu sanggup mengeluarkan wang ringgit bagi melaksanakan misi dakwahnya.
Seorang daie itu tidak mengira masanya yang dihabiskan untuk menziarahi mutarabbi mereka.
Seorang daie itu, dalam doanya senantiasa mendoakan apa yang terbaik buat mutarobbinya.
Dan seorang daie itu terkadang terhiris akan tindakan yang dilakukan oleh mutarobbinya.


Saya tidaklah lama berada dalam gerakan dakwah kampus. Tetapi berdasarkan secebis pengalaman-pengalaman yang pernah dilalui, mungkin boleh kita berkongsi sesuatu sebagai bekalan dan pedoman tatkala terluka.

Permasalahan-permasalahan mutarabbi itu memang akan seringkali berlaku. Mesej tak balas. Calling tak angkat. Ziarah ke bilik tak dilayan. Berselisih buat tak tahu. Hampir-hampir membuatkan para du'at hilang sabar.

Masakan tidak, para Murabbi/Naqib telah menyediakan bahan untuk menyelesaikan masalah mutarabbinya. Bila tiba pada hari kejadian (ketika usrah), masing-masing memberikan seribu satu alasan untuk tidak hadir. Ada meeting persatuan. Serabut kepala. Tengah makan. Sedang shoping. Kat bilik kawan. Dan macam-macam ragam. Sikap apakah ini? Apakah masih ada kecatatan dalam tarbiyah?

Saya sering berfikir apakah method terbaik untuk menyelesaikan masalah-masalah mutarobbi ini. Bukan sekali dua kes-kes seperti ini berlaku. Bahkan sudah banyak kali. Dan pastinya kes-kes yang paling menyentuh hati dan perasaan adalah ketika mana di satu pertemuan, kesemua mutarobbi tidak hadir. Malah mengecewakan apabila mesej tidak berbalas. Call tidak diangkat. Dan kemudian handset di'off'kan!

Saya pernah mengalaminya sewaktu kali pertama membawa usrah/halaqah. Cuba bayangkan kelima-lima mutarobbi tidak dapat dihubungi pada masa dan tempat yang telah dijanjikan! Hati siapa yang tidak terobek dengan perbuatan tersebut. Kita hadir dengan keikhlasan. Kita hadir dengan kasih sayang. Akan tetapi inilah balasan yang diberikan.

Teringat suatu ketika dahulu ketika kejadian ini berlaku. Lalu ketika kesedihan sedang melanda, maka hadirlah bekas Murabbiku (yang saya rasakan harus disebut namanya sebagai menghargai jasanya) iaitu akhi Sukor. Dalam kesedihan, dia mengucapkan bait-bait kata indah yang masih segar diingatanku pada saat ini, walaupun peristiwa tersebut telah 3 tahun berlalu.

Kata akhi Sukor (yang lebih kurang maksudnya): Anta baru sahaja bawa mereka. Mereka berlari-lari dan bersembunyi. Akan tetapi, ketahuilah bahawa ketika Nabi Nuh dahulu berdakwah, semua orang tutup telinga mereka! Nabi Nuh berdakwah siang dan malam tetapi takda seorang pun yang beriman kepada Allah SWT melainkan sedikit. Hampir seribu tahun akhi! Tetapi jumlah yang beriman terlalu sedikit.

Gambar Hiasan


Saya cuba menyemak kembali Firman Allah dalam Surah Nuh atas nasihat akhi Sukor. Allah SWT berfirman:

"Nuh berkata: "Ya Tuhanku sesungguhnya aku telah menyeru kaumku malam dan siang, maka seruanku itu hanyalah menambah mereka lari (dari kebenaran). Dan sesungguhnya setiap kali aku menyeru mereka (kepada iman) agar Engkau mengampuni mereka, mereka memasukkan anak jari mereka ke dalam telinganya dan menutupkan bajunya (kemukanya) dan mereka tetap (mengingkari) dan menyombongkan diri dengan sangat. Kemudian sesungguhnya aku telah menyeru mereka (kepada iman) dengan cara terang-terangan. kemudian sesungguhnya aku (menyeru) mereka (lagi) dengan terang-terangan dan dengan diam-diam. maka aku katakan kepada mereka: 'Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, -sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun-," 
[Surah Nuh, 71: Ayat 5-10]



Firman Allah lagi:

"Hingga apabila perintah Kami datang dan dapur telah memancarkan air, Kami berfirman: "Muatkanlah ke dalam bahtera itu dari masing-masing binatang sepasang (jantan dan betina), dan keluargamu kecuali orang yang telah terdahulu ketetapan terhadapnya dan (muatkan pula) orang-orang yang beriman." Dan tidak beriman bersama dengan Nuh itu kecuali sedikit."
[Surah Huud, 11: Ayat 40]

Alhamdulillah, Kisah Nabi Nuh ini merupakan ubat yang paling menenangkan jiwa seorang daie. Sesungguhnya pada ketika itu, hati ini benar-benar merasai bahawa Al-Quran sedang berbicara secara langsung dengan jiwa ini. Sebak seketika itu juga.

Duhai para Mujahidin, para daie dan para Murobbi yang ikhlas berjuang pada jalan Allah. Yakinlah bahawa sesungguhnya Allah amat mengetahui bisikan hati antum. Tiada yang amat mengetahui selain daripadaNya. Saya masih tidak menjumpai apakah solusi yang terbaik untuk menyelesaikan masalah yang berulang-ulang kali berlaku pada Mutarobbi. Tiada formula spesifik untuk menyelesaikannya. Setiap mutarobbi solusi kepada permasalahan mereka pasti akan ada bezanya. Cuma yang saya rasakan paling tepat dan paling mencakupi keseluruhan permasalahan ialah: TERUSKAN BERSABAR.

Akhir kata, tazkirah Jumaat ini saya sudahi dengan Firman Allah SWT:

"Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar."
[Surah Al-Baqarah, 2: Ayat 153]

Wallahu a'laam...